Health

10 Manfaat Jus Delima untuk Kesehatan, Bisa Buat Antivirus?

10 Manfaat Jus Delima untuk Kesehatan, Bisa Buat Antivirus?

Delima termasuk salah satu buah tersehat yang ada. Buah ini mengandung berbagai senyawa tumbuhan yang bermanfaat bagi kesehatan. Buah delima telah digunakan selama ribuan tahun sebagai obat tradisional.

Delima kaya serat, vitamin, mineral, dan senyawa tanaman bioaktif, dan juga mengandung sedikit gula. Jus buah delima mengandung lebih dari 100 fitokimia sehat. Konsumsi jus delima bisa membantu meningkatkan kesehatan sekaligus mencegah berbagai penyakit kronis.

Jus delima memiliki manfaat yang luas dan dapat membantu mengurangi risiko berbagai penyakit serius, termasuk penyakit jantung, kanker, radang sendi, dan kondisi peradangan lainnya. Jus delima bisa didapat dengan mudah dan dikonsumsi setiap hari.

Berikut 10 manfaat jus delima untuk kesehatan.

Baca Juga : Tak Hanya Enak, Tapi Terdapat Segudang Manfaat Buat Kamu yang Suka Minum Cokelat Panas

1. Kaya antioksidan

Buliran delima mendapatkan rona merah cerah dari polifenol yang merupakan antioksidan kuat. Jus buah delima mengandung tingkat antioksidan yang lebih tinggi daripada kebanyakan jus buah lainnya. Ia juga memiliki antioksidan tiga kali lebih banyak daripada anggur merah dan teh hijau. Antioksidan dalam jus delima dapat membantu menghilangkan radikal bebas, melindungi sel dari kerusakan, dan mengurangi peradangan.

2. Anti peradangan

Jus buah delima adalah agen anti-inflamasi yang kuat karena konsentrasi antioksidannya yang tinggi. Ini dapat membantu mengurangi peradangan di seluruh tubuh dan mencegah stres dan kerusakan oksidatif.

Peradangan kronis adalah salah satu pemicu utama banyak penyakit serius. Ini termasuk penyakit jantung, kanker, diabetes tipe 2, penyakit Alzheimer, dan bahkan obesitas.

3. Antivirus

Di antara vitamin C dan nutrisi penambah kekebalan lainnya seperti vitamin E, jus delima dapat mencegah penyakit dan melawan infeksi. Delima juga terbukti antibakteri dan antivirus dalam tes laboratorium. Jus delima juga sedang dipelajari untuk efeknya pada infeksi dan virus yang umum.

4. Cegah kanker

Jus delima diteliti dapat membantu menghentikan pertumbuhan sel kanker prostat. Studi laboratorium menunjukkan bahwa ekstrak buah delima dapat memperlambat reproduksi sel kanker dan bahkan menginduksi apoptosis, atau kematian sel, pada sel kanker.

Ekstrak buah delima juga dapat menghambat reproduksi sel kanker payudara. Namun, bukti saat ini terbatas pada penelitian laboratorium. Diperlukan lebih banyak penelitian sebelum klaim dapat dibuat.

5. Cegah Alzheimer

Antioksidan dalam jus delima yang tinggi diyakini dapat menghambat perkembangan penyakit Alzheimer dan melindungi memori. Satu studi pada pasien bedah menemukan bahwa 2 gram ekstrak buah delima mencegah defisit dalam memori setelah operasi. Studi lain pada 28 orang dewasa yang lebih tua dengan keluhan memori menemukan bahwa 8 ons (237 ml) jus delima per hari secara signifikan meningkatkan penanda memori verbal dan visual.

6. Sehatkan pencernaan

Jus buah delima dapat mengurangi peradangan di usus dan meningkatkan pencernaan. Ini bermanfaat bagi penderita penyakit Crohn, kolitis ulserativa, dan penyakit radang usus lainnya.

7. Atasi Arthritis

Mengingat senyawa tanaman dalam buah delima memiliki efek anti-inflamasi, masuk akal jika mereka dapat membantu mengobati radang sendi. Flavonol dalam jus delima dapat membantu memblokir peradangan yang berkontribusi pada osteoartritis dan kerusakan tulang rawan. Jus delima saat ini juga sedang dipelajari untuk efek potensinya pada osteoporosis, rheumatoid arthritis, dan jenis arthritis dan peradangan sendi lainnya.

8. Sehatkan jantung

Jus delima juga punya manfaat melindungi jantung dan arteri. Penelitian kecil menunjukkan bahwa jus meningkatkan aliran darah dan mencegah arteri menjadi kaku dan kental. Ini juga dapat memperlambat pertumbuhan plak dan penumpukan kolesterol di arteri.

Tetapi buah delima dapat bereaksi negatif dengan obat tekanan darah dan kolesterol seperti statin. Jadi pastikan untuk berbicara dengan dokter sebelum menikmati jus atau mengonsumsi suplemen ekstrak buah delima.

9. Kontrol tekanan darah

Minum jus delima setiap hari juga dapat membantu menurunkan tekanan darah sistolik. Sebuah tinjauan komprehensif dari uji coba terkontrol secara acak menyatakan bahwa minum jus delima setiap hari bermanfaat bagi kesehatan jantung.

10. Tingkatkan kesuburan

Konsentrasi antioksidan jus delima dan kemampuannya untuk memengaruhi stres oksidatif menjadikannya bantuan kesuburan yang potensial. Stres oksidatif terbukti menyebabkan disfungsi sperma dan menurunkan kesuburan pada wanita.

Jus delima juga telah terbukti membantu mengurangi stres oksidatif di plasenta. Namun para peneliti belum mengetahui manfaat pasti dari jus delima untuk kesuburan. Minum jus delima juga dapat meningkatkan kadar testosteron pada pria dan wanita, salah satu hormon utama di balik dorongan seks.

To Top